Merebak di 13 Negara termasuk indonesia, Berikut Cara Pencegahan Virus Corona Versi WHO

Posted on 151 views
Mendorong skrining di bandara domestik, stasiun kereta api, dan stasiun bus jarak jauh seperlunya. Wisatawan yang memiliki kontak dengan kasus yang dikonfirmasi atau paparan langsung ke sumber infeksi potensial harus ditempatkan di bawah pengawasan medis. Seseorang yang memiliki kontak dengan pasien berisiko tinggi harus menghindari bepergian selama durasi masa inkubasi (hingga 14 hari Menerapkan kampanye informasi kesehatan di titik masuk untuk meningkatkan kesadaran mengurangi risiko umum infeksi saluran pernapasan akut dan tindakan yang diperlukan. Skrining masuk  Sementara itu, WHO juga memberikan beberapa saran skrining masuk di negara atau wilayah tanpa penyebaran virus corona baru 2019-nCoV seperti: Bukti menunjukkan bahwa skrining suhu untuk mendeteksi infeksi virus corona mungkin meleset dari pelancong yang menginkubasi penyakit atau menyembunyikan demam selama perjalanan. Namun, sebagian besar kasus terdeteksi melalui skrining suhu saat masuk dan dikaitkan dengan deteksi dini penumpang simtomatik untuk tindak lanjut medis. Skrining suhu harus selalu disertai dengan penyebaran pesan komunikasi risiko di titik masuk. Ini dapat dilakukan melalui poster, selebaran, buletin elektronik, dan lainnya yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran di antara para pelancong tentang tanda dan gejala penyakit. Serta mendorong pasien mencari perawatan kesehatan, termasuk kapan harus mencari perawatan medis, dan melaporkan sejarah perjalanan mereka. Negara-negara yang menerapkan penyaringan suhu diimbau untuk membangun mekanisme yang tepat untuk pengumpulan dan analisis data. Seperti jumlah penumpang yang di-skrining dan kasus yang dikonfirmasi keluar dari penumpang yang diskrining, dan metode penyaringan.  Dalam menerapkan skrining pelancong masuk ke negaranya, mereka harus mempertimbangkan kebijakan dan kapasitas nasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *